Skip to main content

Syukur

Warna-warni di Aidilfitri bukan sahaja dari segi berpakaian tetapi angpau juga berwarna-warni.
     Dulu-dulu, zaman ayah kecil, duit raya yang banyak diberi sepuluh sen atau dua puluh sen. Ada masa tak dapat pun. Kadang-kadang ada 50 sen dan jarang-jarang duit seringgit. Dapat  lima puluh sen pun sudah heboh dekat budak-budak lain.
      Macam yang pernah diberitahu ayah, opah dan atuk dah pesan siap-siap. Pergi beraya bukan tujuan utama untuk dapat duit raya. Tak dapat jangan mengata. Dapat sikit pun patut bersyukur. Pergi beraya untuk bermaaf-maafan kerana mungkin kadang-kadang kita pernah mengata orang tanpa kita sedar.
         Satu kampung kami pusing dan kadang-kadang atuk datang naik motor cari  kami kerana lambat sangat balik.

Comments

comel jer merajuknya.

Popular posts from this blog

Haji

Alhamdulillah, pak cik Hafiz sudah balik menunaikan haji.
      Banyak kenangan ayah bersama dengan pak cik Hafiz. Pak cik Hafiz antara orang terawal yang ayah jumpa sewaktu mula bertugas. Banyak juga kenangan dengan pak cik Hafiz sewaktu bertugas pada waktu malam. Banyak kenangan yang terungkit apabila kami bertemu dan sebahagiannya cerita tentang perkara yang akan berlaku selepas pukul 12 malam.
      Bertugas waktu malam bukanlah bermakna kami 'Batman and Robin'.

Meriah

Sama ada orang datang rumah kita atau kita pergi rumah orang, beraya tetap meriah.
      Anak-anak pula bukan boleh duduk lama, setengah jam sudah dikira lama. Asyik bertanya atau mengatakan sudah penat. Beraya di kampung, masih ada anak-anak yang datang beraya. Ada yang berkumpulan dan juga yang berseorangan. Sesi temu ramah akan berlaku. "Hang anak siapa? Hang cucu siapa?"  antara soalan wajib yang akan ditanya.
      Ada yang disuruh balik ke rumah terus setelah diberi duit raya kerana datangnya seorang diri dan jantinanya, perempuan.