Translate

Wednesday, August 5, 2020

Merah Jambu

Sekarang agak hangat isu gelang merah jambu.
     Balik petang tadi, Achik tidaklah menyebut tentang gelang merah jambu, dia menyebut tentang botol merah jambu.  Botol air merah jambu Umi ada di dalam kereta, biasanya Adik menyedut air daripada botol itu. Apabila Achik lupa membawa botol airnya, botol merah jambu itu dibawanya setelah disuruh Ayah. "Merah jambu botol air budak perempuan," itu kata kawan-kawannya. Ya, merah jambu telah dicap sebagai warna orang perempuan.
    Apabila sampai di rumah semalam, Ayah tengok Along tidur sambil memakai kaca mata merah jambu Adik. Angah tersengih, dia mengaku, dia yang memakaikan kaca mata itu kepada Along yang nyenyak tidur.

Sunday, August 2, 2020

Syukur

Setiap sudut ada ceritanya, begitulah di Aidiladha yang masih bersisa.
    Bertamu dan bertemu, bertandang dan bersembang, bermain dan terus bermain, mengundang tawa dan cerita. Bersama dengan sepupu-sepupu, yang kerap bertemu dan yang jarang bertemu, di rumah Wan dan Atuk, sepi menghilangkan diri. Bergurau senda, adakalanya tangis menyelit, waktu seakan memujuk dan kembali bermain bersama. Ayah memerhati dan sesekali adik menggonggong botol susu datang berbaring di atas ribaan. Sebelumnya mengekori ayah ke mana-mana saja dari ruang  tamu hingga ke hujung dapur, Umi menguruskan hal kakak Mai. Aidiladha melimpah rezeki, selesai terhidang keropok lekor dan goreng pisang, Mak Ngah dan Pak Ngah muncul dengan nasi beriani.  Sebentar terpacul Pok De menjinjing seplastik besar aiskirim di tangan. Akhirnya, tiba Mak Long dan Pak Long, mi goreng mamak mengambil tempat di atas meja. 
     Syukur dengan yang ada, bantu yang memerlukan. Eratkan silaturahim di Aidiladha.

Saturday, August 1, 2020

Takbir

Makan apa pagi ni? Aidiladha ketiga, ketupat pun sudah habis.
   Semalam kenduri di rumah arwah Tok Som dan Wan Suri. Adi di sudut khemah, komited mengambil suhu badan yang datang, dikelilingi rakan sebaya dan anak-anak kecil yang nampaknya cukup berminat dengan penyukat suhu. Sebelum sampai, kami bertembung dengan kereta peronda polis, bertugas di Aidiladha. Sebelumnya, tidur di rumah nenek semalaman. Ada kari daging korban, ayam masak kicap dan patin masak tempoyak. Meratah daging dan tulang cukup sedap. Lepas kenduri kami bertolak. Sampai di rumah Wan dan Atuk, bermainlah anak-anak dengan sepupu mereka. Banyak lelaki daripada perempuan.
   Aidiladha ketiga, masih boleh bertakbir raya. Salam Aidiladha.

Thursday, July 30, 2020

Alhamdulillah

Cucu Opah semua ada, Alhamdulillah.
   Maka bermulalah episod riuh-rendah di rumah Opah dan Atuk. Malam tadi, Arah kena gegata, Opah suruh Ayah ambil daun sirih. Opah menggonyoh pada tempat yang kena. Sebelum tidur, Umi menggonyoh sekali lagi. Alhamdulillah, pagi ini baik. Pagi ini, masih lagi dalam PKPP, berayalah di rumah dulu. Makanan pun banyak, Alhamdulillah. Ketupat palas, rendang ayam, daging masak kicap, dodol, tart nanas cair di mulut, keropok lekor dan macam-macam lagi. Yang diusung cucu Opah sudah tentu baulu. 
    Bergambar beramai-ramai, bermacam-macamlah aksinya, orang tua pun tak boleh duduk diam, apatah anak-anak.

Tuesday, July 28, 2020

Jiwa Besar

Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung, maka melangkahlah kami tanpa mengira usia, tanpa mengira darjat kerana tanah yang dipijak tidak peduli siapa pun kita.
    Pasang bendera nampaknya enteng, jika seorang diri,  satu bendera mungkin sekejap, jika banyak? Jika dilakukan secara serentak,  beramai-ramai, Insya-Allah tidak mengambil masa yang lama. Menyambung kembali lagu Suci Dalam Debu, 'kerana cinta lautan berapi, pasti akan kurenang jua'. Kerana cinta kepada insan bisa mengubah manusia, apatah cinta kepada negara. Hebatnya lagi cinta kepada-Nya.
     Kerjasama itu melahirkan jiwa yang besar, kerjasama itu untuk insan berjiwa besar. Cinta itu menyatukan kita.

Ibu Kandung

Ibu kandung kita, tanah air yang kita cintai, Malaysia.
    Pagi ini, kami ada misi. Diketuai Cikgu Rokiah dan Cikgu Hashim, kami ke stor barang. Mengangkut panji cinta, kami pasangkan pada tempat yang sudah tersedia, selebihnya kami serahkan kepada yang pakar. Sepertinya lagu Suci Dalam Debu, 'cinta bukan hanya di mata, cinta hadir di dalam jiwa', begitulah seharusnya kita serahkan jiwa dan raga untuk tanah tumpah negara kita.   
    Cinta kepada negara dizahirkan atau dilahirkan melalui tingkah laku kita. Lain agama, lain negeri,  lain bangsa dan lain pendapat, cinta kepada negara harus menyatukan kita. Inilah rakyat Malaysia yang kita mahukan, bersatu. Ustaz Fuad dan Abang Zek, cintanya tertumpah di sini.

Friday, July 24, 2020

Al-Fatihah

Semalam, Jumaat, 24 Julai, sepupu kami, Ramzul meninggal dunia.
     Saat orang yang kita sayangi meninggalkan kita, tentulah saat yang paling menyakitkan. Saat kita menghirup oksigen pagi ini, kita tidak tahu siapa yang akan pergi terlebih dahulu, kita sendiri atau orang yang paling kita sayangi. Setiap hari kita berhubungan dengan semua, bertanya khabar dengan bersua muka atau bertegur sapa dalam media  sosial dengan membaca apa-apa yang dipos di status atau menekan butang 'suka' dan sebagainya, semuanya tidak lain tidak bukan untuk bersilaturahim.
    Marilah kita sama-sama menadah tangan dan berdoa, terutamanya pada waktu mustajab untuk berdoa seperti waktu antara azan dan iqamah untuk orang yang kita sayangi. Al-Fatihah untuk yang telah meninggalkan kita.

Merah Jambu

Sekarang agak hangat isu gelang merah jambu.      Balik petang tadi, Achik tidaklah menyebut tentang gelang merah jambu, dia menyebut tentan...