Translate

Wednesday, August 21, 2019

Tanak

Nasi lemak dalam Kamus Edisi Keempat bermaksud nasi yang ditanak dengan santan.
        Dulu, waktu sekolah rendah belanja 30 sen. Nasi lemak 20 sen, air 10 sen. Sekarang? Nasi lemak bergantung kepada tempat dan bergantung kepada jenis lauk. Di pinggir jalan, di gerai, di restoran dan di hotel tentu harga berlainan. Sewa tempat mempengaruhi harga makanan seperti nasi lemak. Cara persembahan atau seni hiasan nasi lemak juga berbeza jika bukan layan diri atau ambil sendiri. Yang terkilan apabila nasi itu dinamakan nasi lemak tetapi hanya nasi biasa, ditambah sambal 'bawang' dan bukan sambal ikan bilis.
       Nasi lemak yang sebenar cukup memikat hati baunya kerana ditanak dengan santan dan ditambah pula bau daun pandan serta dibalut dengan daun pisang. Sambalnya ikan bilis. Sila bayangkan.

Saturday, August 17, 2019

15 Zulhijah

15 Zulhijah 1440H (16 Ogos 2019), petang Penghulu Segala Hari, Tok Som meninggalkan kami.
     Kami bergegas dari rumah Opah ke rumah Tok Som. Yang menjaga sehari suntuk, siang dan malam, Chik Kob dan Chik Ani pasti cukup terasa dengan pemergian ini. Begitu juga kami semua. Kita semua pun menanti saat dan ketika, tidak tahu masanya. Bukan kelapa tua sahaja yang gugur ke tanah, putik dan kelapa muda pun gugur jua. Kematian sentiasa hampir dengan kita, siapa pergi dahulu, kita tidak tahu. Anak-anak kecil ada yang faham, mungkin ada yang masih tidak faham tatkala melihat jenazah diusung, dibawa masuk ke liang lahad.
     Asal tanah menjadi tanah, itulah kita semua. Al-Fatihah buat arwah Tok Som yang baru meninggalkan kita, Al-Fatihah juga buat arwah Wan Suri dan Wan Dolah yang telah lama meninggalkan kita.

Thursday, August 15, 2019

Kemang

Kami  menuju ke Tanjung Tuan. Anak-anak masih menagih janji umi untuk membeli cermin mata renang.
      Kami berjumpa papan tanda Sempadan Negeri Sembilan-Melaka.  Pemanduan diteruskan  hingga ke hujung, nampak pintu Hutan Rekreasi Tanjung Tuan. Rupa-rupanya, rumah api ini dikelilingi hutan simpan, dibina Belanda pada tahun 1817 dan rumah api yang tertua di Malaysia (Portal Rasmi Majlis Perbandaran Port Dickson). Kami tidak ke situ, tidak tahu pun rumah api ada di situ, hanya berhenti di Pantai Tanjung Biru (Blue Lagoon). Kami berpatah balik, singgah di Pantai Cermin, meneruskan perjalanan, akhirnya, berhenti lama di Pantai Telok Kemang.
      Kami berjumpa Mickey di Pantai Telok Kemang, umi berjumpa dengan 'rotan' . "Beli umi," kata mereka yang asyik berperang mulut sepanjang masa. Cermin mata renang ditemui.

Thanos

"Pilihan yang sukar memerlukan hati yang cekal," kata Thanos.
        Untuk ke Negeri Sembilan, dalam memilih jalan, umi lebih suka guna lebuh raya dan melihat anggaran masa, cepat atau lambat sampai, apatah lagi apabila membawa anak-anak. Ayah pula lebih suka guna jalan kampung, lebih suka tengok pemandangan, suka tengok rumah tradisional. Akhirnya, kami ikut umi dan ayahlah orang pertama turun di stesen minyak kerana perut ayah meragam. Pilihan sememangnya mengikut pandangan masing-masing dan masing-masing ada alasan  atau rasional tersendiri.
     Ada  jalan yang nampak senang pada seseorang, tetapi sukar bagi orang lain kerana pertimbangannya tidak sama, begitu juga sebaliknya. Apa-apa pun teruskan perjalanan, jangan berhenti dan pilihan tetap perlu dibuat.

Wednesday, August 14, 2019

Nam-Nam

"Tu dia, lebat buah! Boleh buat cerita," tunjuk Tok Lang kepada ayah sebelum berangkat membawa nenek pulang. Pokok itu di rumah Tok Harun.
      Orang kampung panggil asam katak puru. Namanya nam-nam. Sudah lama ayah tidak makan buahnya. Sebut pasal asam, kecur air liur. Waktu kecil, suka makan asam masin atau asam ko. Asam masin merah dimasukkan ke dalam limau kasturi dan disedut. Rasanya? Cubalah! Peribahasa 'sudah makan banyak asam garam' pula maksudnya sudah banyak pengalaman (Kamus Dewan Edisi Keempat).
      Bukan sahaja masam, segala rasa akan kita rasa dalam perjalanan hidup kita ini. Rasa yang sama akan kita lalui, mungkin pada waktu yang sama atau di lain waktu. Namun, tujuan tetap sama, tidak pernah berubah.


     
       

Monday, August 12, 2019

Indah

Semalam kenduri akikah anak Pak Ngah dan Mak Ngah, anak Pak Su dan Mak Su.
       Agak lama tidak makan kenduri. Sekarang, semua bufet. Dulu, lauk-pauk dihidang guna talam. Lauk ambil sendiri dan kita tahu sendiri kuantiti yang perlu untuk kita nikmati. Dulu, jika lauk itu sudah disentuh walaupun sedikit, lauk di dalam mangkuk akan dibuang, berlaku pembaziran. Pinggan polesterin terus dibuang. Lauk seperti gulai kawah diletak di atas dapur, sentiasa panas, menggamit selera, ada pula masak tempoyak, sambal belacan, petai rebus dan sambal telur rebus. Tapai juga membuka selera.
       Pelbagai cerita keluar sambil menikmati juadah. Yang lama tidak bertemu, bertemu, yang selalu bertemu bergurau senda dan menggamatkan suasana. Indahnya kenduri dan raya.

Sunday, August 11, 2019

Potong

Dalam kegembiraan kita beraya, jangan lupa kita  titipkan doa buat sahabat-sahabat kita yang diuji dugaan ribut taufan Lekima dan dugaan-dugaan lain.
      Alhamdulillah, hampir pukul 12 kami tiba. Perjalanan lancar dan nampaknya ramai juga orang yang menghala ke Kuala Lumpur tetapi tidaklah sebanyak sehari sebelum raya. Sesekali umi memanggil ayah untuk memastikan ayah tidak mengantuk. Tatkala sampai, Atuk, Opah, Pak su dan Pak Ngah baru sahaja  mula memotong daging.  "Langkah kanan," kata Pak Su tersengih.  Achik yang sudah sedar daripada tidur turut sekali. Daging yang dipotong direbus. Hampir 2.30 pagi,  baru kami masuk ke rumah termasuk Achik.
       Salah satu keseronokan raya korban ialah memotong daging. Waktu ini selalunya masing-masing menunjukkan 'senjata', iaitu parang atau pisau yang pelbagai bentuk.

Tanak

Nasi lemak dalam Kamus Edisi Keempat bermaksud nasi yang ditanak dengan santan.         Dulu, waktu sekolah rendah belanja 30 sen. Nasi lem...