Skip to main content

Posts

Musim

'Pacman' sudah menang siang tadi. Malam ini pasukan mana yang menjadi pilihan?
        Pasukan manakah yang akan menjulang Piala Dunia 2018? Semua tertunggu-tunggu dan apa kata sementara menanti buat sesuatu terlebih dahulu. Sementara menunggu cacing pada mata kail ditelan ikan siang tadi, kami balik ke rumah dahulu. Ayah bukanlah penyabar seperti kaki pancing dan sejak dulu lagi, ayah hanya memancing di kawasan paya atau parit. Nenek pula menebas semak di bawah pokok durian, pagi-pagi lagi ayah sudah kutip dua biji buah durian yang gugur. Angah dan along tetap gembira sebab kali pertama memancing walaupun tak dapat ikan.
        Begitu juga apabila tengok bola, ayah bukanlah orang yang begitu sabar menunggu 90 minit. Tv tetap terbuka, dengar bunyi gol, baru tengok tv  sebab buat perkara lain. Sokong pasukan mana malam ni?
Recent posts

Jelas

Semuanya kelihatan jelas.
           Monyet memaut di langsir, dinosaur di atas tv, keris melekat di dinding, rotan di bucu pintu, kopi di sisi sofa, tudung saji bagaikan topi peti ais, labu sayung mencecah siling, mesin taip terperap di  rak buku, ultraman berkumpul di tepi tv, beruang bersandar keletihan, kereta di bawah rak, topi di atas cermin, helang di atas bangunan dan kopi pun habis.
         'Barney' di dalam buai dan ayah pun mula menulis. Ya, banyak perkara yang mula masuk dalam fikiran.

Dalam

Sesetengah tamadun atau bangsa di dunia ini musnah bukan disebabkan faktor luaran, tetapi faktor dalaman itu sendiri.
       Pergolakan berlaku kerana kepentingan diri sendiri atau kepentingan perut sendiri disebabkan terlalu kemaruk untuk berkuasa.  Ada pihak sanggup menggadaikan maruah sendiri, bangsa serta negara dan sama sekali tidak mempedulikan kesan terhadap bangsa atau tanah air. Jika perjuangan itu berlandaskan, agama, bangsa dan tanah air, apabila berkuasa, sudah tentu agama dipelihara, kepentingan bangsa dan negara dijaga. Jika tidak, kuasa itu hanya memakan diri dan hanya menjadi boneka orang lain kerana maruah telah pun dilelong, tidak kiralah mendapat kuasa yang lebih besar ataupun sebaliknya. Yang lebih parah, ada pula yang menyokong dengan semberono tanpa membuat pertimbangan yang sewajarnya.
       Sebab itu dalam Bahasa Melayu, ada peribahasa  kalah jadi abu, menang jadi arang.

Mimpi

England pun boleh 'tumbang' walaupun mendapat jaringan awal dan Croatia mencipta sejarah kali pertama ke perlawanan akhir Piala Dunia. Inilah yang dinamakan kehidupan.
      Perjuangan itu tetap berterusan walaupun kita berhenti rehat kerana lelah dan penat. Berhenti rehat itu bukan sebab putus asa tetapi mengumpul kembali tenaga dan merangka strategi untuk kembali melangkah dan berlari. Kejayaan lalu telah berlalu dan perjuangan hari ini adalah untuk mengulangi kejayaan lalu atau mencipta kejayaan yang lebih baik.
       Kita boleh terus bermimpi dan mengharapkan mimpi indah atau  kita juga  boleh bangkit dari tempat tidur dan menukar mimpi indah menjadi realiti.

Banyak

Banyak perkara yang berlaku, sama ada kita tahu ataupun tidak tahu, sama ada kita suka ataupun tidak suka.
       Semalam, 10 Julai, hari lahir Perdana Menteri kita, Tun Dr. Mahathir.  Hari ini, 11 Julai, hari lahir adik ayah. Belgium pula tewas kepada Perancis dengan agregat 1 -0. 12 orang pemain remaja berserta seorang jurulatih sebuah kelab bola sepak  di Thailand yang terperangkap selama 18 hari  akhirnya dapat dikeluarkan dari gua Tham Luang. Di Jepun pula, kematian akibat banjir sehingga kini bilangannya  seramai 179 orang.
         Tahu atau tidak tahu, suka atau tidak suka, masa terus bergerak, walaupun jam di tangan kita kehabisan bateri atau jam di dinding sudah mati. Raikanlah kehidupan ini.

Biduk

Yang besar dipanggil kapal atau bahtera. Yang sederhana atau yang kecil pun ada juga namanya.
        Sewaktu kecil, ustaz atau ustazah selalu cerita tentang Bahtera Nabi Nuh. Cerita  popular tentang kapal mewah yang tenggelam sudah pastinya 'Titanic'. Di Melaka, ada replika kapal Flor de La Mar yang karam di Selat Melaka. Pekan Lanchang, di Temerloh pula ayah  tak pasti namanya berasal daripada lancang (kapal layar yang laju) atau sebaliknya.
         Peribahasa biduk lalu kiambang bertaut pula mengabadikan perkataan 'biduk', iaitu sejenis perahu. Along teruja berjumpa 'kiambang' di kolam hiasan UIA, tetapi tak adalah biduknya. Yang dibacanya, katak tak makan kiambang.

Sampah

Sejak zaman sekolah lagi, setiap kali masuk kelas, cikgu suruh kutip sampah. Kalau kena denda pun, kena kutip sampah di padang atau di sekitar kawasan sekolah.
          Sekarang pun, setiap kali masuk kelas, ayah suruh anak murid kutip sampah. Ayah pernah baca tentang satu taman tema di Korea yang memberi tugasan pertama untuk pekerja mereka sebelum menjawat jawatan tertentu, iaitu pengutip sampah sekitar taman tema dan dibekalkan plastik sampah berserta kasut roda. Jika perkara kecil seperti mengutip sampah pun tidak dapat dilakukan, bagaimana mahu membuat kerja yang lebih besar? Itu yang ditekankan.
         Jika malas atau tidak mahu mengutip sampah, tidak perlu mengata atau memerli orang yang mengutip sampah, duduklah diam-diam. Jika tidak mahu atau keberatan untuk menyumbangkan tenaga atau sesuatu, janganlah pula membuat onar atau menyusahkan orang lain dengan sikap kita yang tidak mahu berubah.