Wednesday, September 28, 2016

Jilat


      Ayah, emak dan anak-anak ke East Coast Mall yang berhadapan dengan Hotel Zenith. Anak- anak cukup gembira berada di kompleks beli-belah. Ayah turut berlari seperti  mereka agar mereka tidak terlepas daripada pandangan ayah.
       Adik pula pantang melihat eskalator. Dia akan meluru ke arah eskalator dan ayah meluru ke arahnya lalu mencempungnya. Dia tidak berhenti tersengih. Abang-abangnya pula melihat kompleks beli-belah ini bagaikan trek larian di padang.
      Mereka berlari dan kadangkala sengaja menjatuhkan diri.Adik pun  menjatuhkan diri kerana meniru abang-abangnya dan ayah cepat-cepat mengangkatnya kerana dia menjilat lantai pasar raya.
        Akhirnya, abang-abangnya berjumpa dengan Pikachu yang besar tetapi pokemon yang ini tidak boleh ditangkap oleh aplikasi permainan Pokemon Go.
        Pokemon Go dihasilkan Niantic Labs, yang diasaskan oleh John Hanke, 49 tahun. John Hanke ialah orang yang membina Google Maps dan Google Street View (sumber: Dewan Masyarakat, September 2016).

Meragam

"Ini botol adik!," kata abang. Dia merampas botol yang dihisapnya adiknya dan menghulur botol pada tangannya.
    Ada ketikanya adik mengambil botol susu dan menyambung menghisap susu dan sekarang dia sudah pandai merajuk.
     Berurusan dengan anak kecil sedikit sukar kerana bagi dia, kita perlu mengikut arahan atau kehendaknya. Jika tidak diikuti, akan berpanjanganlah ragamnya dan adik akan menjadi mangsa.
    Ayah dan emak perlu lebih kreatif untuk menyelesaikan perkara yang timbul dengan cepat supaya  segalanya tidak berlarutan.
    Bergembiralah ayah untuk menghadapinya kerana jika ayah tidak gembira, ayah pun akan meragam macam anak-anak dan anak-anak yang meragam berhenti meragam melihat ayah pula yang meragam.

Tuesday, September 27, 2016

Tidak Nampak

Apabila adik hendak bermain bersama-sama abang, abang selalunya merasakan adik mahu mengganggu mereka.  Adik masih tidak memahami apa-apa yang dimainkan abang-abang.
   Apabila abang  melarikan diri atau
menolak adik ke tepi, adik seperti memahami dan dia turut melarikan diri. Ada masanya ayah melarikan adik untuk mengelakkan ketegangan. Kadang-kadang adik bermain seorang diri setelah angah dan along hanya bermain sesama mereka.
    Adik pun masuk ke dalam bakul mainan yang muat-muat untuk dirinya sahaja dan menyuruh ayah menolak dan menariknya yang berada di dalam bakul. Selalunya dia masuk dalam bakul besar.Adik berasa cukup seronok.
     Setelah dia jemu duduk di dalam bakul, bakul itu 'disarungkan' seperti topeng. Bahagian kepala dan mukanya ditutupi bakul kecil. Dia berjalan dalam keadaan tidak nampak dan mujur tidak terlentang melanggar sofa.

Monday, September 26, 2016

Sengih

Pagi ini adik bangun awal. Tersengih dia masuk ke dalam bilik membawa kereta tolaknya.
    Semua benda mahu dimasukkan ke dalam tempat menyimpan barang yang terdapat di bawah tempat duduknya yang boleh diangkat itu.
    Mungkin selepas ini, botol susu, kaca mata ayah,   kunci yang tertinggal  di atas sofa  dan apa-apa sahaja yang boleh muat di dalamnya perlu dicari di situ jika ayah tidak menemukannya.

Saturday, September 24, 2016

Selop

Kasut, selipar, sandal, selop, sepatu, dan capal semuanya adik suka. Ada masanya selipar Jepun ada di ruang tamu.
    Kasutnya sendiri pun dibuat main. Emak menemukan sebelah lagi kasut adik di dalam laci permainan setelah ayah dan emak menyelongkar satu rumah mencari kasutnya itu.
    Ada masanya, capal ayah kehujanan kerana adik memakainya dan meninggalkan di kawasan rumput karpet. Satu pagi, ayah mencari kasut kerja ayah dan mendapati kasut ayah berada di tepi kereta.
    Setelah membuka  pintu rumah, ayah sudah nampak kasut sukan emak yang berwarna merah jambu di depan pintu pagar luar. Apabila abang membuka pintu rak kasut, adik juga turut sama 'sibuk' mengeluarkan satu- persatu kasut yang ada di dalamnya.
      Yang membuatkan ayah berlari mendapatkannya apabila dia mula menggigit selipar.
    

Syarat

Perkara yang sedikit sukar adalah untuk menggerakkan anak-anak mengutip dan menyimpan kembali permainan mereka setelah bermain.
     Jika disuruh berkali-kali pun, akhirnya emak dan ayah kena mengemas sendiri dan mulalah mulut ayah tidak diam mengomel pasal anak-anak.
       Ada syarat utama jika mahu bermain Pepsi Cola kata emak kepada along dan angah. Anak-anak cukup suka mendengar perkataan 'bermain' selain perkataan 'mainan'atau 'perkataan 'permainan' seperti yang telah diceritakan ayah tempoh hari.
       Jika bermain Pepsi Cola dalam keadaan ruang tamu yang yang bersepahan dengan permainan yang kecil dan besar, kaki akan cedera atau sakit terpijak permainan. Jadi, semuanya perlu dikutip dan disimpan di dalam bekasnya.
        Kerja pembersihan menjadi cepat dengan adanya aktiviti bermain dan kerja tersebut akan dilakukan oleh anak-anak sendiri tanpa perlu dipaksa.
      Ayah tidak dapat mengingat cara permainan Pepsi Cola ini dimainkan tetapi main pijak kaki pernah dimainkan ayah. Kata emak pemain Pepsi Cola perlu duduk dalam bulatan dan boleh memijak kaki lawan mengikut pusingan jam atau sebaliknya.
     Waktu emak mengajak anak-anak bermain Pepsi Cola dan mengemas ayah didengari ayah, tetapi selepas itu ayah sudah memejamkan mata.

Friday, September 23, 2016

Doktor

"Muka Umi kalau diterbalikkan macam buah strawberi," kata along tiba-tiba bersuara. Kami hanya tersenyum. Macam-macam yang difikirkan oleh anak-anak.
   Adik pula tengah meragam sebab terlalu mengantuk. Serba tidak kena dibuatnya untuk mendiamkan dan menidurkannya. Dia di atas ribaan emak dan ada masanya dia meluncur turun ke bawah sambil menangis.
     Angah sedang bermain dengan dinosaur. Belum sampai di rumah, kaki dinosaur angah hampir tercabut. Sampai di rumah, dinosaur angah tidak boleh berjalan.
   Jadi,  ayah menampal pita pelekat pada kaki dinosaur angah. Barulah dinosaur angah boleh berjalan. Itu pun berjalan perlahan kerana telah 'tercedera'. Abang panggil ayah Doktor Dinosaur.
    Nasib baik angah dapat menerima 'kawan' baharunya yang 'tercedera' itu. Jika tidak, jenuh ayah dan emak kena membujuknya.
    
  

Hargailah Masa